Bakmi Plengkung Gading

Bakmi Plengkung Gading

Ceritanya minggu lalu (Jumat, 10 Januari 2014) seperti biasa adalah jadwal saya menanti sang kekasih pulang dari Jakarta dengan nangkring di travel Xtrans. Entah kenapa malem itu laper berat, mungkin latihan dance nya lebih berat juga kali ya makanya perutnya pengen diisi sesuatu, plus kebetulan si Puri juga ngajak cari makan bareng karena belum makan dan laper juga. 

Mobil travelnya sampai kira-kira pukul 10.30-an, dan habis itu langsung bergeraklah cari makanan. Berhubung perut ini masih belum bersahabat, jadi cari makannya pun ga bisa yang pinggir jalan bebas gitu, tapi juga ga mau yang cafe2an mahal, selain emang sudah pada tutup dan juga ceritanya menghemat budget, he he. Muter-muter mulai dari Seafood Lautan Merah yang sudah beberes tutup sampe ke riau, progo, semuanya dah pada tutup. Ambil rute ke arah cikutra, lewat Jl. Ciliwung sambil pulang lihat kiri kanan, eh ketemu lah ini kedai yang nampak sederhana juga ga pinggiran banget, namanya "Bakmi Plengkung Gading", tepatnya di Jl. Ciliwung No. 24,  yang penampakannya serta daleman ruangannya si lumayan oke.

Tapi oh tetapi, setelah ditanya dan siap-siap masuk, eh sudah tutup katanya :( , yasudah pulanglah kita… Ehhh.. tiba-tiba ada yang manggil dong dari dalem "Ivan.. Ivan..!". WOW siapa di malem2 dingin toko dah tutup ini kok ada yang manggil, ternyata jeng Retta & Gilang ada di dalem sedang ngobrol sehabis makan, what a coincidence! Dan katanya sih rasanya enak! that's why mereka makan di sana, tambah penasaran kan…. Etapi malem itu akhirnya saya makannya sate juga deket rumah… #kecewa

Hari ini, sengaja diniatkan sehabis jemput Puri, kita langsung makan di sini. Jam masih menunjukkan pukul 10-an, kudunya masih buka lah ya, dan alhamdulillah emang masih buka, plus bertepatan kita masuk hujan turun makin deres.

Suasananya cukup oke, engga remang-remang, kursi dan mejanya bersih dan nyaman, pelayanannya ramah khas dengan logat jawanya (ceritanya si Bakmi Plengkung Gading ini dari Jogja) dan aroma ruangannya juga lezat, karena bau masakan mie dan semuanya yang dimasak di luar semerbak masuk ke dalem, menambah kenikmatan dan meningkatkan selera makan yang kebetulan sedang laper-lapernya juga.

Akhirnya kami pesan Bakmi Godhok dan Bakmi Goreng yang special khas di sana dengan wedang jahe hangat. Secara harga sangat bersahabat dengan kisaran sekitar 20 ribuan untuk makanan dan 8-10 ribuan untuk minuman. Ketika dicicip, ENAK!! entah karena perut sedang laper, suana sedang dingin dan hujan, plus hidangannya anget semerbak harumnya… sesaat berasa #heaven

Well, jadi kebayang pengen cicip lagi menu lainnya seperti capcay, ayam/bebek gorengnya, dan dia ada kol goreng juga! Surely I will come here again later :)  

line
footer
Powered by WordPress | Designed by Elegant Themes